Important Announcement
PubHTML5 Scheduled Server Maintenance on (GMT) Sunday, June 26th, 2:00 am - 8:00 am.
PubHTML5 site will be inoperative during the times indicated!

Home Explore Buku Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi 2022

Buku Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi 2022

Published by Andyka Sumariyanto, 2022-11-18 09:11:42

Description: Buku Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi 2022

Search

Read the Text Version

BUKU PEDOMAN PENULISAN DAN PELAKSANAAN SKRIPSI PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS WIJAYA KUSUMA SURABAYA SURABAYA 2022


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi KATA PENGANTAR KATA PENGANTAR D engan mengucap puji syukur kepada Allah, Tuhan Yang Maha Esa, Divisi Penelitian dan Skripsi yang dibentuk melalui Surat Keputusan Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya Nomor: Kep. 24/FK/UWKS/IX/2020tanggal 04 September 2020, telah berhasil menyelesaikan Buku Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi untuk mahasiswa. Skripsi merupakan salah satu persyaratan bagi mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya dalam mencapai gelar sarjana (S.Ked.), sebab penulisan skripsi pada periode sebelumnya dilakukan pada saat mengikuti pendidikan profesi kedokteran. Buku Pedoman ini memuat petunjuk dan ketentuan dalam pelaksanaan Skripsi mulai dari penyusunan proposal, pelaksanaan penelitian sampai dengan penulisan laporan. Buku pedoman Skripsi perlu disusun agar dapat memberikan arahan kepada mahasiswa maupun para pembimbing untuk mendapatkan satu kesepahaman dalam melakukan kegiatan Skripsi sesuai fungsi masing-masing, baik mahasiswa, pembimbing maupun institusi yang terlibat. Buku Pedoman ini menambahkan metode penulisan skripsi dengan format studi literatur yang tentatif untuk kondisi pandemik Covid-19 selain format penulisan sebelumnya, yaitu analitik, case-control study dan deskriptif. Dengan tersusunnya buku pedoman ini diharapkan mahasiswa mampu melakukan penelitian dan menulis Skripsi sesuai dengan metode penelitian dan penulisan karya ilmiah yang baik dan benar. Dalam pelaksanaan Skripsi, semua mahasiswa Fakultas Kedokteran UWKS mengacu pada Buku Pedoman ini. Namun demikian oleh sebab Buku Pedoman ini masih menyajikan pedoman yang bersifat umum, maka beberapa modifikasi spesifik dan variasi masih dimungkinkan sepanjang masih dalam koridor kelaziman karya ilmiah. Masukkan dari berbagai pihak sangat kami harapkan demi peningkatan kualitas Buku Pedoman ini. Akhirnya Tim Penyusun mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam menyusun buku pedoman ini. Surabaya, 14 November 2022 Tim Penyusun, Divisi Penelitian dan Skripsi FK - UWKS i


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi DAFTAR ISI DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR................................................................................................ i DAFTAR ISI............................................................................................................... ii BAB I PENDAHULUAN..................................................................................... 1 BAB II FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN A.Bagian Awal......................................................................................................... 4 1. Halaman sampul depan.................................................................................... 4 2. Halaman judul/sampul dalam ......................................................................... 5 3. Halaman persetujuan ujian ............................................................................. 5 4. Halaman pengesahan....................................................................................... 5 5. Halaman peruntukan........................................................................................ 5 6. Halaman kata pengantar/ucapan terima kasih ................................................ 6 7. Abstrak............................................................................................................. 6 8. Abstract............................................................................................................ 6 9. Daftar isi........................................................................................................... 7 10. Daftar tabel....................................................................................................... 7 11. Daftar gambar................................................................................................... 7 12. Daftar singkatan dan simbol............................................................................ 7 13. Daftar lampiran................................................................................................. 7 B. Bagian Inti............................................................................................................ 8 Penjelasan Bagian Inti 1. Bab I PENDAHULUAN.................................................................................. 9 2. Bab II TINJAUAN PUSTAKA....................................................................... 11 3. Bab III KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESIS PENELITIAN................ 12 ii


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi DAFTAR ISI Contoh 1: Kerangka Konsep dan Hipotesis Penelitian Analitik Potong….......... 14 Contoh 2: Kerangka Konsep dan Hipotesis Penelitian Eksperimen.................... 16 4. Bab IV METODE PENELITIAN................................................................... 18 5. Bab V HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS DATA................................ 25 6. Bab VI PEMBAHASAN................................................................................. 26 7. Bab VII KESIMPULAN DAN SARAN.......................................................... 26 C. Bagian Akhir....................................................................................................... 27 Penjelasan Bagian Akhir 1. Daftar pustaka .................................................................................................... 27 2. Pernyataan keaslian tulisan................................................................................ 28 3. Lampiran-lampiran ........................................................................................... 28 D. Format/Sistematika Bagian Inti danLaporan TA 29 1. Format laporan penelitian analitik...................................................................... 30 2. Format laporan penelitian analitik case control study........................................ 36 3. Format laporan penelitian deskriptif.................................................................. 44 BAB III TEKNIK PEMBUATAN MAKALAH KARYA ILMIAH 49 PENELITIAN UNTUK JURNAL (PUBLIKASI) ATAU SEMINAR A.Pendahuluan......................................................................................................... 49 B. Jenis dan Bagian dari Makalah........................................................................ 49 1. Penulisan makalah konseptual/non penelitian ................................................. 49 2. Penulisan hasil penelitian ................................................................................ 51 BAB IV PEDOMAN PENGETIKAN 55 A. Kertas dan Bidang Pengetikan......................................................................... 55 B. Jenis Huruf......................................................................................................... 55 1. Jenis huruf dan font......................................................................................... 55 2. Penggunaan huruf normal, miring, tebal dan garis bawah .............................. 55 iii


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi DAFTAR ISI C. Spasi dan Nomor Halaman................................................................................ 56 1. Spasi antarbaris................................................................................................ 56 2. Spasi antarkata................................................................................................. 56 3. Paragraf............................................................................................................ 57 4. Nomor halaman............................................................................................... 57 58 BAB V TEKNIK PENULISAN 58 A. Sistematika Penulisan........................................................................................ 59 B. Cara Penulisan Kutipan dan Daftar Pustaka.................................................. 59 63 1. Cara penulisan kutipan.................................................................................... 65 2. Cara penulisan daftar pustaka......................................................................... 66 3. Cara penyajian tabel dan gambar.................................................................... 68 4. Penggunaan bahasa dan tanda baca................................................................ 5. Pencetakan dan penjilidan.............................................................................. 69 BAB VI STUDI LITERATUR (LITERATURE REVIEW) UNTUK SKRIPSI ……………………………………………………………… A. Deskripsi Literature Review: Pengertian, Tujuan, dan Bentuk...................... 69 71 B. Metode Atau Cara Penulisan Umum Studi Literatur..................................... 77 C. Tahapan-tahapan Pembuatan Skripsi dalam Bentuk Studi Literatur/ Narrative Overview menurut Ulhaq dan Ramayanti (2020) DAFTAR PUSTAKA............................................................................................... 87 LAMPIRAN-LAMPIRAN...................................................................................... 88 iv


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB I – P E N D A H U L U A N BAB I PENDAHULUAN P enulisan karya ilmiah merupakan salah satu ciri pokok kegiatan perguruan tinggi. Mahasiswa diwajibkan untuk mempersembahkan hasil pemikiran akhir setelah sekian tahun menempuh pendidikan, sebagai salah satu syarat dalam mencapai gelar kesarjanaan. Karya ilmiah adalah karya tulis atau bentuk lainnya yang telahdiakui dalam bidang ilmu pengetahuan, teknologi atau seni yang ditulis atau dikerjakan sesuai dengan tata cara ilmiah, dan mengikuti pedoman atau konvensi ilmiah yang telah disepakati atau ditetapkan. Melalui pembuatan karya ilmiah, anggota masyarakat akademik pada suatu perguruan tinggi dapat mengkomunikasikan informasi baru, gagasan, kajian, dan atau hasil penelitian. Untuk pelaporan karya ilmiah diperlukan suatu pedoman tentang pembuatan karya ilmiah, khususnya karya ilmiah tertulis. Pedoman penulisan karya ilmiah ini memberikan petunjuk tentang cara menulis karya ilmiah yang berupa Skripsi. Skripsi adalah karya ilmiah dalam suatu bidang studi yang ditulis mahasiswa sebagai salah satu persyaratan untuk mencapai gelar sarjana pada akhir masa studinya. Karya ilmiah yang diwajibkan untuk mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya dalam mencapai gelar Sarjana Kedokteran (S.Ked.) dapat ditulis berdasarkan hasil penelitian data primer atau data sekunder. Target dari Skripsi lebih ditekankan pada proses penulisannya daripada hasil itu sendiri. Hasil penelitian adalah jenis penelitian yang berorientasi pada pengumpulan data empiris di lapangan. Tujuan disusunnya Buku Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi ini adalah untuk memberikan arah sesuai dengan rambu-rambu berikut: 1. Konsistensi penulisan. Dalam penulisan skripsi diperlukan adanya konsistensi (keajegan) penulisan mulai dari penulisan perumusan masalah, formulasi tujuan (umum maupun khusus), hipotesis yang dibangun (bila ada), variabel, penulisan hasil penelitian dan analisisnya, diskusi atau pembahasan, sampai pada kesimpulan dan saran. Konsistensi tersebut menyangkut baik materi maupun urutannya. 2. Tidak melanggar kode etik penulisan skripsi. Kode etik adalah seperangkat norma yang perlu diperhatikan dalam penulisan karya ilmiah. Norma ini berkaitan dengan pengutipan dan perujukan, perijinan terhadap bahan yang digunakan, dan penyebutan sumber data. Penulis harus secara jujur menyebutkan rujukan terhadap bahan atau pikiran yang diambil dari sumber lain. Pemakaian bahan atau pikiran dari suatu sumber atau orang lain yang tidak disertai dengan rujukan dapat diidentikkan dengan pencurian. Penulis harus menghindarkan diri dari tindak kecurangan yang lazim disebut plagiasi. Plagiasi merupakan tindak kecurangan yang berupa pengambilan tulisan atau pemikiran orang 1


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB I – P E N D A H U L U A N lain yang diakui sebagai hasil tulisan atau hasil pemikirannya sendiri. Oleh karena itu, penulis wajib membuat dan mencantumkan pernyataan bahwa karyanya itu bukan merupakan pengambilalihan tulisan atau pemikiran orang lain. Pengambilan tulisan berapapun jumlah kata dari suatu sumber pustaka tanpa melakukan parafrase dapat disebut sebagai plagiarisme kecuali jika dikutip secara langsung (diberi tanda kutip ganda). Dalam menulis karya ilmiah, rujuk-merujuk dan kutip–mengutip merupakan kegiatan yang tidak dapat dihindari. Kegiatan ini amat dianjurkan, karena perujukan dan pengutipan akan membantu perkembangan ilmu. Dalam menggunakan bahan dari sumber lain (misalnya instrumen penelitian, bagan, gambar, dan tabel), penulis wajib meminta ijin kepada pemilik bahan tersebut. Permintaan ijin dilakukan secara tertulis. Jika pemilik bahan tidak dapat dijangkau, penulis harus menyebutkan sumbernya dengan menjelaskan apakah bahan tersebut diambil secara utuh, diambil sebagian, dimodifikasi, atau dikembangkan. 3. Mengikuti kelayakan standar etik penelitian (ethical clearance). Standar etik penelitian kesehatan yang melibatkan subyek manusia telah dikembangkan dan dimantapkan dalam banyak pedoman sejak 1947 dengan Nuremberg Code sebagai awal standar etik melakukan penelitian yang melibatkan subyek manusia. Standar ini diperkuat dalam Deklarasi Helsinki 1964, yang beberapa kali diperbaharui, dan terakhir pada tahun 2000 di Edinburgh berupa International Ethical Guidelines for Biomedical Research Involving Human Subject oleh CIOMS serta Guidelines for Good Clinical Practice oleh WHO (World Health Organization) dan ICH (International Committees of Health). Standar internasional di atas mensyaratkan adanya kajian ilmiah dan etik terhadap penelitian biomedik dan perilaku yang melibatkan manusia sebagai subyek penelitian, untuk menjaga tegaknya etika serta terpeliharanya rasa hormat dan perlindungan terhadap subyek penelitian. Adapun penelitian yang membutuhkan pernyataan layak etika (ethical clearance) adalah : a. Pada dasarnya seluruh penelitian/riset yang menggunakan manusia sebagai subyek penelitian, baik penelitian yang melakukan pengambilan spesimen, ataupun yang tidak melakukan pengambilan spesimen. Penelitian/riset yang dimaksud adalah penelitian biomedik yang mencakup riset pada farmasetik, radiasi dan radiografi, prosedur bedah, rekam medis, sampel biologik, serta penelitian epidemiologik, sosial, dan psikososial. b. Penelitian yang menggunakan binatang sebagai subyek c. Penelitian yang menggunakan bahan biologik tersimpan (BBT), misalnya: sediaan mikroskopis (slides) histopatologi, sitologi, sumsum tulang, serum dan komponen darah, serta jaringan hasil biopsi atau operasi yang disimpan dalam deep-freezers di rumah sakit atau di laboratorium klinik. 2


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB I – P E N D A H U L U A N 4. Prosedur penyelenggaraan Skripsi a. Prosedur Pelaksanaan dan Bagan Alir Proses Penyelenggaraan Skripsi (Lihat Lampiran 27) b. Prosedur Pendaftaran Skripsi (Lihat Lampiran 28) c. Prosedur Pelaksanaan Ujian Proposal Skripsi (Lihat Lampiran 29) d. Prosedur Pelaksanaan Pengumpulan Data Skripsi(Lihat Lampiran 30) e. Prosedur Pelaksanaan Ujian Skripsi (Lihat Lampiran 31) f. Prosedur Pelaksanaan Kewajiban unggah Skripsi Mahasiswa (Lihat Lampiran 32) g. Teknik Penilaian Skripsi (Lihat Lampiran 33) Buku Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi ini disusun dengan sistematika sebagai berikut: 1) Bab I Pendahuluan. 2) Bab II Format Penulisan Skripsi Hasil Penelitian. 3) Bab IIITeknik Pembuatan Makalah Karya Ilmiah untuk Jurnal atau Seminar. 4) Bab IV Pedoman Pengetikan. 5) Bab V Teknik Penulisan. 3


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN BAB II FORMAT PENULISANSKRIPSI HASIL PENELITIAN P enulisan skripsi hasil penelitian ditulis menurut jenis penelitian deskriptif atau analitik. Oleh karena penulisan skripsi hasil penelitian analitik lebih banyak unsur yang harus ditulis, maka dengan pertimbangan efisiensi, format penulisan hanya diberikan pada format penulisan penelitian analitik, sedangkan penulisan hasil penelitian deskriptif cukup menyesuaikannyadengan meniadakan beberapa unsuryang terdapat dalam penelitian analitik, tetapi tidak ada dalam penelitian deskriptif. Pada umumnya kerangka penulisan Skripsi hasil penelitian dibagi menjadi tiga bagian, yaitu: Bagian Awal, Bagian Inti, dan Bagian Akhir. A. Bagian Awal Bagian awal terdiri atas: 1. Halaman sampul depan 2. Halaman judul/sampul dalam 3. Halaman persetujuan 4. Halaman pengesahan 5. Halaman peruntukan (tidak harus ada) 6. Halaman kata pengantar 7. Abstrak (bahasa Indonesia) 8. Abstract (bahasa Inggris) 9. Daftar isi 10. Daftar tabel 11. Daftar gambar 12. Daftar simbol, singkatan, dan istilah 13. Daftar lampiran Penjelasan Bagian Awal: 1. Halaman sampul depan Halaman sampul depan berisi : a) Judul skripsi secara lengkap yang diketik dengan huruf kapital maksimum 20 kata kecuali kata sambung dan/atau penghubung; (Times New Roman, Font : disesuaikan, cetak tebal/bold) b) Teks: SKRIPSI; c) Lambang Universitas Wijaya Kusuma Surabaya ukuran lingkaran segi lima berjari-jari 3 cm; d) Nama dan Nomor Pokok Mahasiswa, diketik dengan huruf kecil kecuali pada huruf awal setiap kata; 4


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN e) Teks: FAKULTAS KEDOKTERAN, UNVERSITAS WIJAYA KUSUMA SURABAYA, SURABAYA (diketik dengan huruf kapital); f) Tahun lulus ujian. g) Penulisan pada punggung buku : Tulis nama (Huruf besar-kecil), judul (huruf kapital) tahun, teks Skripsi dan sisakan bagian bawah punggung 5 cm (kosong); (Contoh penulisan punggung buku dapat dilihat pada Lampiran 3). Komposisi huruf dan tata letak masing-masing bagian diatur secara simetris, rapi, dan serasi. Ukuran huruf yang digunakan adalah 12-16 font. (Contoh penulisan halaman sampul depan dapat dilihat pada Lampiran 4 dan 5). 2. Halaman judul/sampul dalam Isi dan formatnya sama dengan halaman sampul depan. 3. Halaman persetujuan ujian Halaman persetujuan berisi persetujuan pembimbing bahwa tulisan skripsi siap untuk diuji, disertakan pada naskah untuk maju ujian dan tidak disertakan pada naskah skripsi hard cover. Beberapa hal yang dicantumkan adalah: (a) Bunyi teks Skripsi: Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana Kedokteran; (b) Oleh: (nama mahasiswa dan NPM); (c) Menyetujui untuk diuji pada tanggal: (tanggal, bulan dan tahun); (d) Nama lengkap dan nomor induk kepegawaian (NIK) Pembimbing. (Contoh halaman persetujuan pembimbing dapat dilihat pada Lampiran 6a, 6b, 7a, dan 7b). 4. Halaman pengesahan Halaman pengesahaan menunjukkan bahwa tulisan skripsi telah diuji dan berisi tanda tangan para penguji, disertakan pada naskah Skripsi hard cover. Pengesahan ini baru diberikan setelah diadakan penyempurnaan oleh mahasiswa yang bersangkutan sesuai dengan saran–saran yang diberikan oleh para penguji pada saat berlangsungnya ujian. Dalam halaman pengesahan dicantumkan tanggal-bulan-tahun dilaksanakannya ujian, tanda tangan, nama lengkap dan NIK dari masing–masing penguji. (Contoh halaman pengesahan dapat dilihat dalam Lampiran 8a, 8b, 9a, dan 9b). 5. Halaman peruntukan Halaman peruntukan bukan merupakan halaman wajib untuk diadakan. Pada halaman ini ditulis hal yang sifatnya pribadi, antara lain untuk siapa karya ilmiah tersebut dipersembahkan. (Contoh halaman peruntukan dapat dilihat dalam Lampiran 10). 5


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN 6. Halaman kata pengantar/ucapan terimakasih Dalam lembar ini dicantumkan ucapan terima kasih penulis yang ditujukan kepada institusi, pembimbing (sebaiknya disebutkan kontribusi yang diberikan oleh pembimbing dll.), lembaga, organisasi, dan atau pihak lain yang telah membantu dalam menyiapkan, melaksanakan, dan menyelesaikan penulisan skripsi. Tulisan KATA PENGANTAR diketik dengan huruf kapital, simetris 2 spasi dari batas atas bidang pengetikan dan tanpa tanda titik. Teks kata pengantar diketik dengan spasi ganda (2 spasi). Panjang teks tidak lebih dari 2 (dua) halaman. Isi halaman kata pengantar terdiri atas: ucapan syukur, judul penelitian, alasan singkat ditulisnya topik/judul penelitian, dan ucapan terima kasih kepada berbagai pihak yang dipandang telah membantu dalam penyelesaian skripsi. Pada bagian akhir teks (di pojok kanan bawah) dicantumkan kata Penulis tanpa menyebut nama terang. (Contoh kata pengantar dapat dilihat pada Lampiran 11). 7. Abstrak (bahasa Indonesia) Kata ABSTRAK ditulis di tengah halaman dengan huruf kapital, simetris di batas atas bidang pengetikan dan tanpa tanda titik. Nama penulis diketik dengan jarak 2 spasi dari kata Abstrak, di tepi kiri dengan urutan: nama akhir diikuti koma, nama awal, nama tengah (jika ada) diakhiri titik. Tahun lulus ditulis setelah nama, diakhiri dengan titik. Judul dicetak miring dan diketik dengan huruf kecil (kecuali beberapa huruf pertama dari setiap kata yang bukan kata depan dan kata sambung) dan diakhiri dengan titik. Kata ‘Skripsi’ ditulis setelah judul dan diakhiri dengan koma, diikuti dengan Program Studi Pendidikan Dokter, Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya dan diakhiri dengan titik. Kemudian dicantumkan nama dosen pembimbing tanpa gelar akademiknya. Teks di dalam abstrak diketik dengan spasi tunggal (1 spasi) dengan jumlah kata sekitar 200 kata, maksimal 250 kata. Dalam teks abstrak disajikan secara padat inti sari Skripsi yang mencakup (1)latar belakang, (2) tujuan penelitian, (3) metode yang digunakan, (4) hasil yang diperoleh, (5) kesimpulan yang dapat ditarik, dan (kalau perlu) (6) saran yang diajukan. Dalam Abstrak dicantumkan kata kunci yang ditempatkan di bawah. Jumlah kata kunci berkisar antara 3 (tiga) sampai 5 (lima) kata. Kata kunci diperlukan untuk komputerisasi sistem informasi ilmiah, karena dengan kata kunci dapat ditemukan berbagai judul skripsi beserta abstraknya dengan mudah. (Contoh abstrak dapat dilihat pada Lampiran 12) 8. Abstract (bahasa Inggris) Format abstrak dalam bahasa Inggris sama dengan format dalam bahasa Indonesia, hanya saja pada badan abstrak dengan bahasa Inggris dicetak miring (italic). (Contoh abstract dalam bahasa Inggris dapat dilihat pada Lampiran 13) 6


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN 9. Daftar isi Tulisan DAFTAR ISI di tengah halaman dengan huruf kapital, simetris di batas atas bidang pengetikan dan tanpa tanda titik. Di dalam halaman daftar isi dimuat judul bab, judul subbab, dan judul anak subbab yang disertai dengan nomor halaman tempat pemuatannya di dalam teks. Semua judul bab diketik dengan huruf kapital, sedangkan judul subbab diketik dengan huruf kapital pada setiap awal kata (kecuali kata sambung dan kata depan) dan pada anak subbab hanya huruf awalnya saja yang diketik dengan huruf kapital. Judul subbab, anak subbab yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi tunggal (1 spasi). (Contoh halaman daftar isi dapat dilihat pada Lampiran 14). 10. Daftar tabel Tulisan DAFTAR TABEL diketik di tengah halaman dengan huruf kapital, simetris, dimulai dari batas atas bidang pengetikan dan tanpa tanda titik. Halaman daftar tabel memuat nomor tabel, judul tabel, serta nomor halaman untuk setiap tabel. Judul tabel harus sama dengan judul tabel yang terdapat di dalam teks. Judul tabel yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi tunggal. Antara judul tabel yang satu dengan yang lainnya diberi jarak dua spasi. (Contoh daftar tabel dapat dilihat pada Lampiran 15). 11. Daftar gambar/grafik Tulisan DAFTAR GAMBAR diketik di tengah halaman dengan huruf kapital, simetris, dimulai dari batas atas bidang pengetikan dan tanpa tanda titik. Pada halaman daftar gambar dicantumkan nomor gambar, judul gambar, dan nomor halaman tempat pemuatannya dalam teks. Judul gambar yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi tunggal. Antara judul gambar yang satu dengan yang lainnya diberi jarak dua spasi. (Contoh daftar gambar/grafik dapat dilihat pada Lampiran 16). 12. Daftar singkatan dan simbol Jika dalam suatu penulisan skripsi banyak menggunakan tanda lain yang mempunyai makna esensial (misalnya singkatan, simbol dan sebagainya), maka perlu ada daftar tersendiri mengenai berbagai tanda tersebut.Dalam daftar singkatan dan simbol mencantumkan: singkatan/simbol, dan arti/makna singkatan/simbol. (Contoh daftar singkatan/simbol dapat dilihat pada Lampiran 17). 13. Daftar lampiran Tulisan DAFTAR LAMPIRAN diketik di tengah halaman dengan huruf kapital, simetris, dimulai dari batas atas bidang pengetikan dan tanpa tanda titik. Daftar lampiran memuat: nomor lampiran, judul lampiran, serta halaman tempat lampiran itu berada. Judul lampiran yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi tunggal. Antara judul lampiran yang satu dengan lainnya diberi jarak dua spasi. (Contoh daftar singkatan/simbol dapat dilihat pada Lampiran 18). 7


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN B. Bagian Inti Bagian inti dari penulisan skripsi terdiri dari 7 (tujuh) bab, yaitu Bab Pendahuluan, Tinjauan Pustaka, Kerangka Konsep atau Bagan Alir Pendekatan Masalah pada Penelitian Deskriptif dan Hipotesis Penelitian (bila ada), Metode Penelitian, Hasil Penelitian dan Analisis Data, Pembahasan, dan Kesimpulan dan Saran. Rincian isi masing-masing bab diuraikan sebagai berikut. 1. Bab I PENDAHULUAN Bab pendahuluan memuat subbab: A. Latar Belakang Masalah B. Rumusan Masalah C. Tujuan D. Manfaat Hasil Penelitian 2. Bab II TINJAUAN PUSTAKA 3. Bab III KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESIS PENELITIAN A. Kerangka Konsepatau Bagan Alir Pendekatan Masalah – pada penelitian deskriptif. B. Hipotesis (jika ada) 4. Bab IV METODE PENELITIAN A. Rancangan Penelitian B. Lokasi dan Waktu Penelitian C. Populasi dan Sampel D. Variabel Penelitian E. Definisi Operasional F. Prosedur Pengumpulan dan Pengolahan Data G. Metode Analisis Data 4. Bab V HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS DATA A. Hasil Penelitian B. Analisis Data 6. Bab VI PEMBAHASAN A. Pembahasan B. Implikasi terhadap Bidang Kedokteran C. Keterbatasan Penelitian 7. Bab VII KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan B. Saran 8


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN Penjelasan Bagian Inti: 1. BAB I – PENDAHULUAN Bab pendahuluan ini pada dasarnya memuat: (a) Latar Belakang, (b) Rumusan Masalah, (c) Tujuan Penelitian dan (d) Manfaat/Kegunaan Hasil Penelitian. (A) Latar Belakang Yang dimaksud dengan latar belakang di sini adalah hal-hal yang melatar- belakangi atau mengapa masalah timbul dan penting untuk dipecahkan. Dengan demikian dalam menyusun latar belakang ini perlu kejelasan masalah tersebut. Adanya masalah merupakan syarat mutlak suatu penelitian, karena kemudian akan dilakukan penelitian untuk memecahkan masalah tersebut. Masalah dapat diartikan sebagai kesenjangan antara harapan (Das Sollen) atau apa yang seharusnya terjadi dan kenyataan (Das Sein) atau apa yang sebenarnya terjadi. Kesenjangan tersebut misalnya seperti tidak tercapainya suatu target, tidak sesuainya kualitas menurut baku mutu yang sudah ditetapkan, tingginya insidens atau prevalens suatu penyakit dsb. Masalah akan lebih konkrit apabila didukung dengan data empirik. Kalau fokus permasalahan sudah jelas dan didukung oleh data, maka baru kemudian disusun latar belakang masalah tersebut. Latar belakang masalah menyangkut beberapa hal sebagai berikut (Sudarso, 2014): 1) Besarnya masalah dan dampak yang besar. a) Bandingkan besar masalah dengan tempat lain; b) Bandingkan besar masalah ditempat yang sama dengan waktu sebelumnya; c) Bandingkan besar masalah dengan target/sasaran yang diharapkan; d) Beri alasan bahwa masalah tersebut memberikan dampak yang besar. 2) Masalah (dalam penelitian kedokteran atau kesehatan) memiliki area spesifik yaitu: a) penentuan besarnya masalah; b) masalah diagnostik; c) masalah patofisiologik; d) faktor risiko; e) masalah pengobatan; f) masalah prognosis. 3) Elaborasi (bila telah ditentukan masalah spesifik) cari informasi hasil penelitian yang telah dilakukan. Apa yang sudah diketahui dan yang belum. 4) Tentukan apa yang belum diketahui (hasil elaborasi) sebagai kesenjangan (masalah penelitian), yang dianggap baru yang menurut jenisnya dapat berupa: a) Kesenjangan pada aspek populasi; b) Kesenjangan pada aspek penelitian; c) Kesenjangan pada aspek keluaran; 9


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN d) Kesenjangan pada aspek dosis; e) Kesenjangan pada aspek alat ukur; f) Kesenjangan pada aspek waktu mengukur; g) Kesenjangan ditinjau dari aspek penelitian konfirmatif. (B) Rumusan Masalah dan Pertanyaan Penelitian/Sub Masalah 1. Rumusan masalah Rumusan masalah hendaknya disusun secara singkat, padat, jelas, lugas dan dituangkan dalam bentuk kalimat tanya (interogatif). Rumusan masalah hendaknya dapat diuji secara empirik, dalam arti memungkinkan dikumpulkannya data untuk menjawab pertanyaan yang diajukan. Oleh karena itu setelah perumusan masalah dilakukan dapat dilanjutkan dengan pertanyaan penelitian sebagai rincian rumusan masalah menjadi komponen- komponen yang akan membentuk variabel (yang dapat diukur). 2. Pertanyaan Penelitian/Sub Masalah Pertanyaan penelitian/sub masalah yang baik menurut Sudarso (2014) adalah: a. Dibuat dalam kalimat tanya; b. Bersifat spesifik yaitu menyebutkan variabel penelitian; c. Dalam suatu pertanyaan yang mencari hubungan antar variabel hanya terdapat satu variabel tergantung/terikat. Artinya bila variabel bebasnya lebih dari satu, pertanyaan penelitian boleh disatukan, dan bila variabel tergantungnya lebih dari satu, pertanyaan penelitiannya harus dipisah; d. Bila perlu tentukan mana pertanyaan yang utama dan pertanyaan tambahan (C) Tujuan Tujuan penelitian mengungkapkan sasaran yang ingin dicapai dalam penelitian. Isi dari tujuan penelitian mengacu pada isi dan rumusan masalah penelitian. Perbedaan terletak pada cara rumusan kalimatnya. Masalah penelitian dirumuskan dengan menggunakan kalimat tanya (interogatif), sedangkan tujuan penelitian dituangkan dalam bentuk kalimat pernyataan. Tujuan penelitian dapat dituangkan dalam bentuk tujuan umum dan tujuan khusus. 1. Tujuan umum Tujuan umum menunjukkan maksud secara umum dilakukannya penelitian, yaitu menjawab pertanyaan yang dirumuskan dalam rumusan masalah. 2. Tujuan khusus 10


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN Tujuan khusus berisi maksud untuk menjawab pertanyaan penelitian, sehingga tujuan khusus konsisten dengan pertanyaan penelitian dengan ciri sbb: a. Dibuat dalam kalimat berita; b. Konsisten dengan pertanyaan penelitian baik jumlah maupun urutannya; c. Bersifat spesifik (menyebutkan variabel penelitian); d. Bila terdapat pertanyaan utama dan pertanyaan tambahan, buat tujuan khusus utama dan tujuan khusus tambahan; e. Bila variabel bebas lebih dari satu, tujuan khusus penelitian boleh disatukan; f. Bila variabel tergantung lebih dari satu, maka tujuan khusus penelitian harus dipisah. (D) Manfaat Hasil Penelitian Pada bagian ini ditunjukkan kegunaan atau pentingnya hasil penelitian terutama bagi pengembangan ilmu (manfaat akademik) atau pelaksanaan pembangunan dalam arti luas (manfaat praktis). Dengan kata lain, uraian dalam kegunaan hasil penelitian berisi (1) kegunaan bagi institusi terkait masyarakat, (2) bagi institusi lain yang memiliki kondisi dan masalah yang sama, (3) untuk pengembangan diri peneliti maupun (4) pengembangan ilmu secara umum. 2. BAB II – TINJAUAN PUSTAKA Tinjauan pustaka memuat dua hal pokok, yaitu (1) deskripsi teoritis tentang objek (variabel) yang diteliti dan (2) kesimpulan tentang kajian yang antara lain berupa argumentasi rumusan hipotesis yang diajukan. Untuk memberikan deskripsi teoritis terhadap variabel yang diteliti maka diperlukan adanya kajian teori yang mendalam. Selanjutnya argumentasi atas hipotesis menuntut peneliti untuk mengintegrasikan teori yang dipilih sebagai landasan penelitian dengan hasil kajian mengenai temuan penelitian yang relevan (Tanjung dan Ardial, 2010). a. Sumber pustaka 1) jurnal penelitian, disertasi, tesis, skripsi, laporan penelitian, buku teks, makalah, laporan seminar dan diskusi ilmiah, serta berbagai terbitan resmi pemerintah dan lembaga resmi lain. 2) Akses internet dapat digunakan sepanjang ada nama penulis dan/atau nama lembaga/institusi sebagai penanggung jawab. 3) Anonymous hanya diperbolehkan sebagai pemicu penelitian, tidak boleh sebagai acuan di dalam tinjauan pustaka, sehingga letaknya ada di dalam pendahuluan (latar belakang). b. Pemilihan bahan pustaka Semua bahan tinjauan pustaka dapat diangkat dari berbagai sumber seperti tersebut dalam huruf a. Akan lebih baik jika kajian teoritis dan telaah terhadap berbagai temuan penelitian didasarkan pada sumber kepustakaan primer, yaitu 11


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN bahan pustaka yang isinya bersumber pada temuan penelitian. Sumber kepustakaan sekunder dapat digunakan sebagai penunjang. Pemilihan bahan pustaka yang akan dikaji didasarkan pada dua kriteria, yakni: 1) prinsip kemutakhiran (kecuali untuk penelitian historis) Prinsip kemutakhiran penting karena ilmu berkembang dengan cepat. Sebuah teori yang efektif pada suatu periode mungkin sudah ditinggalkan pada periode berikutnya. Dengan prinsip kemutakhiran, peneliti dapat berargumentasi berdasar berbagai teori yang pada waktu itu dipandang paling representatif. 2) prinsip relevansi. Prinsip relevansi diperlukan untuk menghasilkan kajian pustaka yang erat kaitannya dengan masalah yang diteliti. 3. BAB III – KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESIS PENELITIAN (A) Kerangka Konsep Kerangka konsep merupakan kumpulan teori/konsep yang tersusun secara sistematis yang mendasari dirumuskannya permasalahan dan hipotesis penelitian (bila ada). Teori atau konsep tersebut dihimpun dari hasil kajian pustaka dan penelitian pendahuluan yang dilakukan oleh peneliti. Dengan demikian, bila di dalam bab tinjauan pustaka peneliti melakukan identifikasi dan interprestasi terhadap semua konsep yang relevan dengan tema penelitian, maka di dalam bab kerangka konsep, peneliti memaparkan hasil kajian tersebut dalam bentuk skema sistematis. Dalam kerangka konsep perlu ditandai dengan jelas variabel mana yang diteliti dan yang tidak diteliti. Kerangka konsep merupakan kesimpulan tentang kajian pustaka yang antara lain berupa argumentasi untuk menyusun hipotesis penelitian yang akan diajukan. Meskipun skema kerangka konsep telah dibuat secara sistematis, tetapi diperlukan uraian untuk menjelaskan skema. Dalam membuat skema kerangka konsep hendaknya harus diingat komponen berikut: 1) Kerangka konsep merupakan intisari tinjauan pustaka; 2) Sintesis dari beberapa teori; 3) Menggambarkan hubungan variabel, sebagaimana contoh pada Gambar II.1. Kerangka konsep tersebut harus disertai uraian singkat tentang hubungan variabeldan garis besar proses terjadinya hubungan tersebut sehingga memperjelas permasalahan (pertanyaan penelitian) yang telah dirumuskan dan hipotesis penelitian. (B) Hipotesis Penelitian 12


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN Tidak semua penelitian memerlukan hipotesis penelitian. Penelitian yang bersifat eksploratif dan beberapa jenis penelitian deskriptif tidak membutuhkan hipotesis. Oleh karena itu, subbab ini tidak harus ada dalam penulisan skripsi. Hipotesis merupakan jawaban sementara terhadap masalah penelitian yang secara teoritis perlu diuji kebenarannya. Hipotesis penelitian diajukan setelah peneliti melakukan kajian pustaka (Bab II), karena hipotesis penelitian adalah rangkuman dari kesimpulan teoritis yang diperoleh dari kajian pustaka. Atas dasar inilah, maka rumusan hipotesis penelitian dituliskan setelah disusun kerangka konsep/teori. Rumusan hipotesis yang baik hendaknya: 1. Merupakan kalimat deklaratif; 2. Konsisten dengan pertanyaan penelitian/tujuan khusus; 3. Hipotesis dibuat untuk penelitian analitik; 4. Menyatakan pertautan antara dua variabel atau lebih, tetapi hanya dengan satu variabel tergantung; 5. Dapat diuji secara empiris. Berikut disampaikan 2 contoh isi dari Bab III – KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESIS PENELITIAN yaitu: 1. Kerangka konsep dan hipotesis penelitian analitik-potong lintang (cross sectional); 2. Kerangka konsep dan hipotesis penelitian eksperimen. 13


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN Contoh 1: Kerangka konsep penelitian dan hipotesis penelitian analitik-potong lintang. Tujuan Penelitian a. Tujuan umum Mengetahui hubungan antara faktor penyediaan air minum dengan kejadian diare pada anak usia di bawah lima tahun di Desa X Kecamatan Y Kabupaten Z. b. Tujuan khusus 1) Mengetahui hubungan antara jenis sumber air dengan kejadian diare pada anak usia di bawah lima tahun di desa X Kecamatan Y Kabupaten Z. 2) Mengetahui hubungan antara kualitas sumber air dengan kejadian diare pada anak usia di bawah lima tahun di desa X Kecamatan Y Kabupaten Z. 3) Mengetahui hubungan antara cara penyimpanan air minum dengan kejadian diare pada anak usia di bawah lima tahun di desa X Kecamatan Y Kabupaten Z. A. Kerangka Konsep FAKTOR LINGKUNGAN Sanitasi dasar Penyediaan air minum Kontaminasi Faktor lingkungan lain Jenis sumber air bersih - pembuangan - Tingkat pendidikan tinja - PDAM - Tingkat penghasilan - Sumur/sumber lain yang sejenis - Jenis pekerjaan - pembuangan - Kebiasaan BAB. sampah Kualitas sumber air bersih Sumber - pembuangan air - Jarak dengan kakus infeksi limbah - Jarak dengan mebuangan air Agent KEJADIAN DIARE limbah - Jarak dengan sumber pencemar FAKTOR PERILAKU MASYARAKAT lain - Kualitas dinding sumur - Kualitas slab. Cara menyiapkan air minum - Cara merebus - Cara menyimpan FAKTOR Penyuluhan PELAYANAN KES. Kesehatan MASY. . Keterangan Gambar: . FAKTOR Diteliti Tidak diteliti . KETURUNAN . . Gambar II.1: Kerangka Konsep Hubungan Penyediaan Air Bersih, Kualitas Sumber Air Bersih dan Cara Menyiapkan Air Minum dengan Kejadian Diare di Desa X Kecamatan Y Kabupaten Z, 2016 14


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN (Untuk mengantarkan kepada rumusan hipotesis penelitian kerangka konsep harus diuraikan dengan jelas tetapi ringkas – uraian ini masih menjadi bagian dari Subbab A: Kerangka Konsep). Derajat kesehatan masyarakat dipengaruhi oleh faktor lingkungan, perilaku masyarakat, pelayanan kesehatan dan keturunan (Blum, 1974). Faktor lingkungan khususnya dalam upaya kesehatan lingkungan terdiri atas beberapa kegiatan yaitu yang menyangkut penyediaan air minum, sanitasi dasar dan kegiatan-kegiatan lain seperti kesehatan kerja, gizi, sanitasi makanan, pencemaran udara, perumahan dan permukiman dan lain-lain (Lihat Gambar III.1). Dari faktor kesehatan lingkungan, penyediaan air minum merupakan kegiatan yang sangat erat kaitannya dengan kejadian diare, karena air yang disediakan untuk berbagai keperluan dalam keluarga dapat berperan sebagai sarana penularan penyakit (vehicle) yang berbasis saluran pencernaan termasuk diare (Purdom, 1980 dalam Sarudji, 2015). Penyediaan air minum di dalam rumah tangga seringkali terpisah dengan penyediaan air bersih, terutama rumah tangga yang menggunakansumber air bersih (sumur dan sejenisnya) sebagai sumber air minum. Air bersih adalah air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari dan air bersih akan menjadi air minum setelah dimasak lebih dulu (Permenkes Nomor 416/MENKES/PER/IX/1990). Kualitas air minum dipengaruhi oleh jenis sumber air bersih, kualitas sumber air bersih dan cara menyapkan air minum dari air bersih. Sumber air berasal dari PDAM (Perusahaan Daerah Air Minum) telah memenuhi syarat kualitas air minum sedangkan sumur atau sumber lain yang sejenis sumur merupakan sumber air bersih yang belum memenuhi syarat kualitas air minum, sehingga mengonsumsinya sebagai air minum akan mengandung risiko terkena diare. Kualitas sumber air bersih masih secara mikrobiologis ditentukan oleh jarak sumber air dengan kakus, jarak dengan tempat pembuangan sampah, jarak dengan pembuangan air limbah, kualitas dinding sumur dan kualitas slab. Jarak sumber air dengan kakus atau tempat pembuangan air limbah, penimbunan sampah kurang dari 10 meter akan berisiko terjadinya kontaminasi mikroba ke dalam sumber air. Demikian juga dinding sumur kedap air dengan ketinggian kurang dari 3 meter dari permukaan tanah atau kualitas pelataran lantai sumur yang tidak kedap air akan berpotensi terjadinya pencemaran oleh mikroba dari permukaan tanah. (Sarudji, 2015). Penggunaan air bersih untuk mencuci peralatan dapur, memasak, peralatan makan-minum dan sejenisnya akan memiliki risiko terkontaminasinya agent/pathogen pada alat-alat tersebut sehingga berpeluang menjadi faktor risiko terjadinya diare. Cara menyiapkan air minum yang berasal dari sumber air bersih (sumur dan sumber sejenis sumur) umumnya dilakukan dengan merebus air sampai mendidih, kemudian disimpan di tempat yang aman agar tidak terkontaminasi. Cara menyiapkan air minum yang kurang baik akan berisiko masih terdapatnya patogen atau terkontaminasi sehingga berpeluang terjadinya kejadian diare (Kepmenkes No: 852/MENKES/SK/IX/2008 tentang STBM). . Dari uraian di atas maka agent penyakit diare yang berasal dari suatu sumber infeksi dapat mengontaminasi proses penyediaan air minum dan akan berpotensi menyebabkan terjadinya diare. B. Hipotesis . . Dari uraian di atas maka dapat disusun hipotesis penelitian sebagai berikut: . 1. Ada hubungan antara jenis sumber air dengan kejadian diare pada anak usia di bawah . lima tahun di desa X, Kecamatan Y Kabupaten Z. . 2. Ada hubungan antara kualitas sumber air dengan jamban dengan kejadian diare pada anak . usia di bawah lima tahun di desa X, Kecamatan Y Kabupaten Z. . 3. Ada hubungan antara cara menyiapkan air minum dengan kejadian diare pada anak usia . di bawah lima tahun di desa X, Kecamatan Y Kabupaten Z. 15


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN Contoh 2: Kerangka konsep dan hipotesis penelitian eksperimental (Made Kusuma Wardani/NPM: 11700102, bimbingan dr. Made Subhawa Harsa, M.Si) Pertanyaan Penelitian: Apakah ekstrak etanol daun salam (Eugenia polyantha) dapat menurunkan kadar LDL kolesterol serum dalam darah tikus jantan putih jenis Wistar (Rattus norvegicus) dengan diet tinggi lemak? Tujuan Penelitian: Mengetahui pengaruh ekstrak etanol daun salam (Eugenia polyantha) dalam menurunkan kadar LDL kolesterol serum dalam darah tikus jantan putih jenis Wistar (rattus norvegicus) dengan diet tinggi lemak. A. Kerangka Konsep . . . . . Gambar III.2: Kerangka Konsep Penelitian tentang Pengaruh Ekstrak Etanol Daun Salam (Eugenia polyantha) dalam Menurunkan Kadar LDL Kolesterol Serum pada Tikus Jantan Putih Jenis Wistar (Rattus norvegicus) dengan Diet Tinggi Lemak. 16


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN Dengan memperhatikan Gambar III.2 dapat dijelaskan mengenai kerangka konsep penelitian sebagai berikut. Tikus jenis Wistar diberi makan tinggi lemak sehingga mengalami hiperlipidemia. Hiperlipidemia merupakan peningkatan kadar kolesterol total, kolesterol LDL dan trigliserida (Bruckert, 2006). Lipoprotein berdensitas rendah (low-density lipoproteins) atau yang lebih dikenal dengan LDL merupakan suatu lipoprotein yang memiliki konsentrasi kolesterol paling tinggi (Guyton & Hall, 2007). Daun salam (Eugenia polyantha) merupakan salah satu penyedap makanan yang banyak digunakan di Indonesia. Selain berfungsi sebagai bahan penyedap makanan dun salam juga memiliki manfaat lainnya, salah satunya ialah dapat menurunkan kadar kolesterol tinggi (Wahyudi, 2005). Bahan-bahan aktif yang terdapat pada kandungan ekstrak etanol 70% daun salam segar diduga berperan dalam menimbulkan efek antihiperlipidemia, kandungan zat tersebut diantaranya adalah quercetin, tannin, saponin, niacin, dan vitamin C (Pidrayanti, 2008; Kusuma et al., 20011). Quercetin merupakan salah satu jenis flavonoid bekerja sebagai inhibitor enzim HMG-KoA reduktase sehingga sintesis kolesterol dapat berkurang (Eun et al., 2010; Taufiqo, 2011). Dengan adanya quercetin sebagai inhibitor dari enzim HMD-KoA reduktase, maka asetil-KoA akan dihambat pembentukannya menjadi asam mevalonat yang merupakan awal terbentuknya kolesterol, sehingga kadar LDL serum dalam darah tikus jenis Wistar akan mengalami penurunan. Tannin dalam tubuh bekerja dengan cara bereaksi dengan protein mukosa dan sel epitel usus kemudian melapisi dinding usus dengan pemadatan lapisan lendir, sehingga penyerapan lemak dihambat (Alfaq et al., 2004). Berdasar hasil penelitian sebelumnya, tannin memiliki potensi meningkatkan ekskresi asam empedu, sehingga dapat menurunkan kadar kolesterol. Tannin memiliki aktifitas antihiperlipidemia dengan mekanisme menghambat biosintesis kolesterol, menurunkan, menurunkan absorbsi kolesterol diet, menurunkan kadar kolesterol serum dan meningkatkan ekskresi asam empedu (Chaudhary, 2013). Saponin dapat berikatan dengan kolesterol pada lumen intestinal sehingga dapat mencegah reabsorbsi kolesterol. Selain itu saponin juga dapat berikatan dengan asam empedu sehingga dapat menurunkan sirkulasi enterohepatik asam empedu dan meningkatkan ekskresi kolesterol (Alkanji et al., 2009). Niacin akan menghambat enzim hormon sensitive lipase di jaringan adiposa, dengan demikian akan mengurangi jumlah asam lemak bebas. Telah diketahui bahwa sebagian asam lemak bebas yang ada di dalam darah akan ditangkap oleh hati dan akan digunakan untuk membentuk VLDL (very low-density lipoproteins), karena jumlah asam lemak bebas yang ditangkap hati menurun maka sintesis VLDL akan menurun dan kemudian akan menyebabkan menurunnya kadar LDL serum (Paolini et al., 2008; Tjay dan Rahardja, 2002). Vitamin C berperan pada biosintesis asam empedu yang merupakan konversi dari kolesterol yang ada di dalam hati. Proses proses tersebut dilakukan dengan cara membantu enzim 7ɑ-hidroksikolesterol (Murray, 2003). Dengan meningkatnya konversi kolesterol menjadi asam empadu, maka akan terjadi peningkatan ekskresi asam empedu ke dalam usus dan penurunan sekresi kolesterol ke dalam sirkulasi melalui VLDL. Menurunnya kadar VLDL akan menyebabkan penurunan kadar LDL (Murray, 2003; Riansari, 2008). B. Hipotesis Penelitian Dengan penjelasan kerangka konsep seperti tersebut di atas maka dapat disusun hipotesis penelitian sebagai berikut. Ekstrak etanol daun salam (Eugenia polyantha) dapat menurunkan kadar LDL kolesterol serum pada darah tikus jantan galur Wistar (Rattus norvegicus) dengan diet tinggi lemak. 17


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN 4. BAB IV – METODE PENELITIAN Pokok bahasan yang terdapat dalam Bab metode penelitian mencakup (a) rancangan penelitian, (b) lokasi dan waktu penelitian (c) populasi dan sampel, (d) variabel penelitian, (e) definisi operasional, (f) prosedur penelitian; (g) alat dan bahan; (h) pengumpulan dan pengolahan data, dan (i) metode/teknik analisis data. (A) Rancangan (Desain) Penelitian Menurut Tanjung dan Ardial, (2010) rancangan penelitian diartikan sebagai strategi mengatur latar penelitian agar peneliti memperoleh data yang valid sesuai dengan karakteristik variabel dan tujuan penelitian. Dalam penelitian eksperimental rancangan penelitian yang dipilih adalah yang paling memungkinkan peneliti mengendalikan variabel lain yang diduga ikut berpengaruh terhadap variabel terikat. Pemilihan rancangan penelitian eksperimental selalu mengacu pada hipotesis yang akan diuji. Selanjutnya Tanjung dan Ardial menjelaskan bahwa untuk penelitian non eksperimental, bahasan dalam subbab rancangan penelitian berisi penjelasan tentang jenis penelitian yang dilakukan ditinjau dari tujuan dan sifatnya apakah penelitian eksploratoris, deskriptif, eksplanatoris, survei atau penelitian historis, korelasional dan komparasi kausal. Dalam penamaan rancangan penelitian Dahlan (2013) memberi panduan sbb: 1) Dalam penelitian deskriptif, nama rancangan adalah: deskriptif disertai informasi potong lintang, kohort atau survival; 2) Pada penelitian analitik yang sudah tipikal yaitu eksperimen, kohort prospektif, kohort retrospektif, kasus-kontrol dan potong lintang cukup dinamai penelitian eksperimen, kohort prospektif, kohort retrospektif, kasus-kontrol, dan potong lintang; 3) Pada penelitian uji diagnostik rancangan penelitian diberi nama penelitian diagnostik; 4) Pada penelitian longitudinal analitik dengan analisis survival nama rancangan cukup disebut desain survival; Untuk penamaan rancangan (design) penelitian berikut dapat digunakan untuk menjadi acuan (Tabel III.1) . . . . 18


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN Tabel III.1: Penamaan Desain Penelitian Sudut Pandang Klasifikasi Desain Penelitian Waktu Statistik Potong Lintang Analisis untuk penelitian Longitudinal prospektif longitudinal Longitudinal retrospektif Intervensi Cara mencari kausalitas Deskriptif Kerangka konsep Analitik Substansi Insiden Insiden rate (Survival) Sumber: Sudarso, 2014. Eksperimen Observasional Eksperimen Kohort Kasus-kontrol Potong lintang Ada variabel utama (model etiologik) Tidak ada variabel utama (model prognostik) Mencari besar masalah Diagnostik Etiologik Terapetik Prognostik Patofisiologi (B) Lokasi dan Waktu Penelitian Yang dimaksud lokasi dan waktu di sini adalah tempat dan waktu penelitian berlangsung. Untuk penelitian yang bersifat sensitif (yang berimplikasi negatif terhadap lokasi/institusi penelitian), sebaiknya identitas lokasi penelitian dirahasiakan dan disamarkan dengan informasi yang bersifat umum. Contoh: Untuk penelitian tentang kejadian kesalahan pengobatan dilaporkan:“Penelitian ini dilakukan di sebuah RSUD di Jawa Timur”. (C) Populasi dan Sampel/Subyek Penelitian Populasi adalah semua subyek penelitian yaitu semua unit/individu yang menjadi sumber data penelitian. Sebutan subyek penelitian tergantung pada cara pengambilan datanya. Dalam survei, sumber data lazim disebut responden dan dalam penelitian kualitatif disebut informan. Subyek penelitian harus jelas 19


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN identitasnya demikian juga keterwakilan karakteristik populasi dalam sampel harus terjamin. 1. Populasi a. Identifikasi dan batasan populasi atau subyek penelitian; Populasi adalah kumpulan unit/individu yang akan diperoleh data darinya. Populasi yang finit harus didefinisikan dengan jelas: apa/siapa, di mana, kapan. Contoh: Populasi penelitian adalah ibu yang bekerja dan mempunyai bayi usia 0-6 bulan di Kecamatan Tambaksari, Kota Surabaya, bulan Maret 2010. b. Kriteria inklusi dan eksklusi. Kriteria inklusi dan eksklusi dibuat karena alasan teknis dan untuk pengendalian variabel eksternal (confounding variable). Penjelasan yang akurat tentang karakteristik populasi penelitian (kriteria inklusi dan eksklusi) perlu diberikan agar besar sampel dan cara pengambilannya dapat ditentukan secara tepat yang bertujuan agar sampel yang dipilih benar-benar representatif, dalam arti dapat mencerminkan keadaan populasi sebenarnya. 2. Sampel Keterwakilan sampel merupakan kriteria terpenting dalam pemilihan sampel terkait saat melakukan generalisasi hasil penelitian sampel terhadap populasinya. Jika keadaan sampel semakin berbeda dengan karakteristik populasinya, maka semakin besar kemungkinan kekeliruan dalam generalisasinya. Agar keterwakilan tersebut dapat terjamin maka dua hal yang sangat penting berikut harus diperhatikan dengan seksama: a. Besar sampel Menentukan besar sampel yang baik adalah apabila risiko akibat pengambilan sampel (sampling error) dapat diketahui. Hal ini dapat ditentukan apabila pengambilan sampel dilakukan menurut probability sampling. Dalam suatu penelitian masih dimungkinkan pengambilan sampel secara non probability sampling (tidak dapat digeneralisasi) seperti selective, quota, convenience, accidental, purposive (judgmental), snowball sampling dsb. b. Prosedur dan teknik pengambilan sampel Teknik pengambilan sampel yang memenuhi syarat keterwakilan sampel atas populasinya adalah pengambilan sampel secara acak (random), dengan prosedur sbb: 1) Pembuatan sampling frame yaitu daftar nomor urut dan identitas populasi; 20


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN 2) Pengambilan anggota sampel (sejumlah sampling size) menurut metode tertentu (simple random, systematic random, stratified random, cluster random, multistage random dan probability proportional to size (PPS). 3) Pengambilan sejumlah n elemen dari N elemen menggunakan cara lotere, tabel bilangan random atau menggunakan komputer. Catatan: Random sampling adalah pengambilan sampel dari populasi yang bertujuan untuk generalisasi. Randomisasi (random allocation) pengalokasian subyek kedalam kelompok- kelompok studi (pada studi eksperimental) bertujuan pengendalian variabel (homogenisasi base line data antar kelompok). (D) Variabel Penelitian Variabel adalah semua faktor yang berperanan dalam proses penelitian. Dengan demikian jenis variabel juga berbagai macam yang ditentukan oleh landasan teoritis dan ditegaskan dalam hipotesis penelitian. Oleh karena itu setiap jenis penelitian mempunyai batasan untuk setiap variabel yang berbeda. Penjelasan tentang variabel ini diperlukan, sebab persyaratan penelitian adalah harus dapat diulang. 1) Variabel tergantung/terikat yaitu variabel yang dipikirkan sebagai akibat atau keadaannya tergantung dari variabel yang lain. Dalam pengklasifikasian variabel, biasanya peneliti mulai dengan identifikasi variabel tergantung ini. Hal ini disebabkan karena variabel tergantung inilah yang menjadi pusat persoalan. 2) Variabel bebas yaitu variabel yang disengaja atau ditentukan, dan dipelajari pengaruhnya (menjadi penyebab) terhadap variabel tergantung. 3) Variabel moderator adalah variabel lain yang berpengaruh meskipun dalam penelitian ini tidak diutamakan. 4) Variabel kendali adalah variabel yang berpengaruh terhadap penelitian, namun pengaruh tersebut dapat dinetralisasi/dikendalikan. 5) Variabel rambang adalah variabel yang berpengaruh terhadap hasil penelitian tetapi dapat diabaikan. 6) Variabel pengganggu adalah variabel yang tidak dapat diamati karena merupakan proses, sehingga dapat diketahui dari variabel-variabel lain. (E) Definisi Operasional Definisi istilah diperlukan apabila diperkirakan akan timbul perbedaan pengertian atau kekurangjelasan makna seandainya penegasan istilah tidak diberikan. Istilah yang perlu diberi penegasan adalah beberapa istilah yang berhubungan dengan konsep pokok yang terdapat di dalam skripsi. Definisi istilah disampaikan secara langsung, dalam arti tidak diuraikan asal-usulnya. 21


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN Definisi istilah lebih dititik beratkan pada pengertian yang diberikan oleh peneliti. Contoh: Tabel III.2: Definisi Operasional No. Variabel Definisi operasional Kategori &kriteria Alat ukur Skala Nominal BBLR adalah berat bayi Nominal 1. BBLR lahir rendah yang didapat 1. BBLR bila berat waktu lahir Timbangan Nominal dari catatan medis <2500 gram; bayi Nominal kelahiran di tempat 2. Bukan BBLR bila berat pelayanan pertolongan waktu lahir ≥ 2500 gram. persalinan yang terbagi dalam kategori: 1. BBLR dan 2. Bukan BBLR. 2 Infeksi Infeksi adalah masuk dan 1. Infeksi bila suhu badan > Thermometer berkembang-biaknya agen kedalam tubuh ibu hamil 37ºC. dengan manifes naiknya suhu badan melebihi 2. Tidak infeksi bila suhu normal dengan kategori: badan ≤ 37ºC 1. infeksi dan 2. tidak infeksi. Tingkat sosial ekonomi 3 Tingkat adalah tingkat penghasilan 1. Cukup: apabila penghasilan Kuesioner sosial- keluarga menurut Upah keluarga ≥ UMK. ekonomi Minimum Kota (UMK) 2. Rendah: apabila penghasilan setempat, dengan kategori keluarga < UMK. 1. cukup dan 2. rendah. 4 Minum Minum obat-obatan adalah 1. Minum : apabila ibu minum Kuesioner obat- minum obat yang oleh ibu obat-obatan tanpa resep obatan hamil tanpa resep dokter dokter; dengan kategori: 1. minum dan 2. tidak. 2. Tidak: bila ibu hamil tidak minum obat-obatan tanpa resep dokter. Penyusunan definisi operasional memungkinkan orang lain melakukan hal yang serupa sehingga apa yang dilakukan oleh peneliti terbuka untuk diuji kembali oleh orang lain terutama variabel tergantung (akibat) dan variabel bebas (sebab). Definisi operasional adalah definisi dari variabel-variabel yang diukur/diamati, yang menyangkut (1) arti, (2) cara mengukur, (3) kategori dan kriteria dan (4) skala pengukuran. Definisi operasional bukan definisi teoritis. Penyajian definisi operasional dapat berbentuk tabel atau uraian (Lihat Tabel III.2). (F) Prosedur Penelitian Secara umum, bagian ini menguraikan tentang (1) berbagai langkah yang ditempuh dan teknik yang digunakan untuk mengumpulkan data (alur prosedur penelitian), (2) kualifikasi dan jumlah petugas yang terlibat dalam proses 22


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN pengumpulan data, (3) jadwal waktu pelaksanaan pengumpulan data, (4) bahan, alat dan instrumen yang digunakan, serta (5) teknik pengolahan data. 1. Langkah-langkah penelitian PERSIAPAN PENELITIAN (a) Identifikasi subyek yang berpotensi masuk ke dalam penelitia(nb) Informed consent (c) Tidak bersedia Bersedia Tidak memenuhi Penilaian lebih lanju(dt) kriteria Memenuhi kriteria Random (e) Grup A (base line) Grup B (base line()f) Gup A (satu minggu) Grup B (satu mingg(gu)) Pengukuran variabel dan (h) Analisis IT (intention to treat analysis) Gambar III.3: Contoh Gambar Alur Penelitian Prosedur penelitian melibatkan langkah-langkah sebagai berikut (Lihat Gambar III.3): a. Jelaskan persiapan penelitian yang menyangkut subyek penelitian; b. Proses identifikasi untuk menentukan individu yang berpotensi menjadi subyek penelitian; c. Memberi penjelasan untuk mendapatkan informed consent. d. Menentukan kriteria inklusi dan eksklusi pada calon subyek; 23


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN e. Menentukan subyek sejumlah n individu dari N individu secara random; Catatan: Random sampling adalah pengambilan sampel dari populasi yang bertujuan untuk generalisasi. Randomisasi (random allocation) pengalokasian subyek kedalam kelompok- kelompok studi (pada studi eksperimental) bertujuan pengendalian variabel (homogenisasi baseline data antar kelompok). f. Memberikan kondisi tertentu pada masing-masing grup studi dan pengukuran variabel (untuk penelitian eksperimental); g. Memberi perlakuan dan pengukuran variabel setelah perlakuan (untuk penelitian eksperimental); (Untuk penelitian non eksperimental/observasional huruf f dan g tidak dilakukan). h. Pengukuran variabel (pengumpulan data) dan analisis hasil penelitian. 2. Kualifikasi dan jumlah tenaga yang terlibat pengumpulan data; Sebutkan jenis dan jumlah tenaga yang secara formal memiliki kompetensi dalam pengukuran/pengumpulan data. 3. Pengumpulan data a. Prosedur pengumpulan data Jelaskan bagaimana data dikumpulkan, baik data primer maupun sekunder. b. Jadwal waktu pengumpulan data Buatlah jadwal kegiatan dalam bentuk bar selama penelitian (satu semester). 4. Bahan, alat dan instrumen yang digunakan Sebutkan jenis bahan dan alat serta spesifikasinya yang digunakan dalam pengumpulan data. Pada penelitian eksperimental, subbab ini berisi uraian mengenai macam spesifikasi bahan dan alat yang digunakan. Untuk alat dan bahan, harus disebutkan secara cermat spesifikasi teknis dari alat yang digunakan dan karakteristik bahan yang dipakai. Bahan disini adalah segala sesuatu yang dikenai perlakuan atau yang dipakai untuk perlakuan selama penelitian. Untuk penelitian non-eksperimental, pada bagian ini dikemukakan instrumen yang digunakan untuk mengukur variabel yang diteliti dan juga dipaparkan prosedur pengembangan instrumen pengumpul data. Dengan demikian, akan terlihat apakah instrumen yang digunakan sesuai dengan variabel yang diukur. Sebuah instrumen yang baik juga harus memenuhi persyaratan validitas dan reliabilitas. Apabila instrumen yang digunakan 24


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN tidak dibuat sendiri oleh peneliti, tetap ada kewajiban untuk melaporkan tingkat validitas dan reliabilitas instrumen yang digunakan. Hal lain yang perlu diungkapkan dalam instrumen penelitian adalah cara pemberian skor atau kode terhadap masing–masing butir pertanyaan/pernyataan. 5. Teknik pengolahan data Jelaskan teknik pengolahan (tabulasi) data secara manual atau program tertentu dalam komputerisasi. (G) Analisis Data Pada bagian ini diuraikan jenis analisis statistik yang digunakan. Pemilihan jenis analisis data sangat ditentukan oleh jenis data yang dikumpulkan dengan tetap berorientasi pada tujuan yang hendak dicapai atau hipotesis yang hendak diuji. Oleh karena itu, yang pokok untuk diperhatikan dalam analisis data adalah ketepatan teknik analisisnya, bukan kecanggihannya. Dilihat dari metodenya, ada dua jenis statistik yang dapat dipilih, yaitu statistik deskriptif dan statistik inferensial. Dalam statistik inferensial terdapat statistik parametrik dan statistik nonparametrik. Di samping penjelasan tentang jenis atau teknik analisis data yang digunakan, perlu juga dijelaskan alasan pemilihannya. Apabila teknik analisis data yang dipilih cukup dikenal, maka tidak perlu dilakukan uraian secara panjang lebar. Sebaliknya, jika teknik analisis data yang digunakan tidak sering digunakan (kurang populer), maka uraian tentang analisis ini perlu diberikan secara lebih rinci. Apabila dalam analisis ini digunakan komputer perlu disebutkan programnya misalnya SPSS 16.0 for Windows. Pada subbab metode analisis data dituliskan bunyi hipotesis statistik yang akan diuji (H0 dan H1) untuk setiap hipotesis. 5. BAB V – HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS DATA (A) Hasil Penelitian Subbab ini memuat semua hasil penelitian yang relevan dengan tujuan dan hipotesisnya. Penyajian hasil penelitian dapat disertai tabel, grafik, foto atau bentuk penyajian data yang lain. Tata cara penyajian tabel, grafik/foto harus sesuai dengan ketentuan (Lihat Lampiran 18 dan 19). (B) Analisis Data Bagian ini memuat hasil analisis data. Jika digunakan analisis statistik, maka dalam subbab ini perlu disajikan mengenai: a. Bunyi hipotesis statistik (H0 dan H1); b. Prosedur pengujian; c. Hasil analisis/uji statistik (kesimpulan). Sedangkan perhitungan statistik (print out) secara rinci dimuat sebagai lampiran. 25


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN 6. BAB VI – PEMBAHASAN Tujuan pembahasan adalah: a. Menjawab pertanyaan penelitian, atau menunjukkan bagaimana tujuan penelitian dicapai; b. Menafsirkan semua temuan penelitian; c. Mengintegrasikan temuan penelitian ke dalam kumpulan pengetahuan yang telah mapan; d. Memodifikasi teori yang ada atau menyusun teori baru, dan e. Menjelaskan implikasi lain dari hasil penelitian, termasuk keterbatasan penelitian dan kemungkinan dilakukan penelitian lanjutan sebagai konfirmasi atau yang bersifat memperdalam. Implikasi sebagai akibat diterimanya hipotesis perlu disertai tindak lanjut sebagai produk pemikiran dari peneliti. Dalam upaya menjawab pertanyaan penelitian atau tujuan penelitian, harus disimpulkan secara eksplisit semua hasil yang diperoleh. Sementara itu, penafsiran terhadap temuan penelitian dilakukan dengan menggunakan logika dan berbagai teori yang ada. Pengintegrasian temuan penelitian ke dalam kumpulan pengetahuan yang sudah ada dilakukan dengan jalan menjelaskan berbagai temuan penelitian dalam konteks khasanah ilmu yang lebih luas. Hal ini dilakukan dengan membandingkan temuan penelitian yang diperoleh dengan teori dan temuan empiris lain yang relevan. Hal ini tidak berarti mengulang uraian yang telah ada di dalam Bab II. Pembahasan hasil penelitian menjadi lebih penting manakala hipotesis penelitian yang diajukan ditolak. Banyak faktor yang menyebabkan sebuah hipotesis ditolak. Pertama, faktor non metodologis, seperti adanya intervensi variabel lain sehingga menghasilkan kesimpulan yang berbeda dengan hipotesis yang diajukan. Kedua, karena kesalahan metodologis, misalnya instrumen yang digunakan tidak sahih atau kurang reliabel. Dalam pembahasan, perlu diuraikan lebih lanjut letak ketidak-sempurnaan instrumen yang digunakan. Pembahasan hasil penelitian juga bertujuan untuk menjelaskan perihal modifikasi teori atau menyusun teori baru. Hal ini penting jika penelitian yang dilakukan bermaksud menelaah teori. Jika teori yang dikaji ditolak sebagian, hendaknya dijelaskan bagaimana modifikasinya, dan penolakan terhadap seluruh teori harus disertai dengan rumusan teori baru. 7. BAB VII – KESIMPULAN DAN SARAN (A) Kesimpulan Isi dari kesimpulan penelitian lebih bersifat konseptual dan harus terkait langsung dengan rumusan masalah dan tujuan penelitian. Dengan kata lain, kesimpulan penelitian terikat secara substantif dengan berbagai temuan penelitian yang mengacu pada tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya. 26


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN Kesimpulan juga dapat ditarik dari hasil pembahasan, namun yang benar-benar relevan dan mampu memperkaya temuan penelitian yang diperoleh. Kesimpulan penelitian merangkum semua hasil penelitian yang telah diuraikan secara lengkap dalam Bab V dan tata urutannyapun hendaknya sama dengan yang ada di dalam Bab V. Dengan demikian, konsistensi isi dan tata urutan rumusan masalah, tujuan penelitian, hasil yang diperoleh, dan kesimpulan penelitian tetap terpelihara. (B) Saran-saran Saran yang diajukan hendaknya selalu bersumber pada temuan penelitian, pembahasan, dan kesimpulan hasil penelitian. Saran hendaknya tidak keluar dari batas lingkup dan implikasi penelitian. Saran yang baik dapat dilihat dari rumusannya yang bersifat rinci dan operasional. Artinya orang lain yang hendak melaksanakan saran itu tidak mengalami kesulitan dalam menafsirkan atau melaksanakannya. Di samping itu, saran yang diajukan hendaknya telah spesifik. Saran dapat ditujukan kepada perguruan tinggi, lembaga pemerintah atau swasta, atau pihak lain yang dianggap layak. (C) Keterbatasan Penelitian Pada keterbatasan penelitian yang akan dibahas adalah berbagai kendala baik teknis maupun non teknis dalam penelitian dengan harapan bisa sebagai bahan pertimbangan bagi peneliti berikutnya jika akan meneliti hal yang terkait. C. Bagian Akhir 1. Daftar pustaka 2. Pernyataan keaslian tulisan 3. Lampiran Penjelasan Bagian Akhir: Hal-hal yang perlu dimasukkan ke dalam bagian ini adalah yang mendukung atau terkait erat dengan uraian yang terdapat pada bagian inti. Bagian akhir berisi (a) Daftar Pustaka, (b) Pernyataan Keaslian Tulisan, dan (c) Lampiran-lampiran. 1. Daftar pustaka Bahan pustaka yang dimasukkan ke dalam daftar pustaka harus sudah disebutkan dalam teks (bagian inti). Bahan pustaka yang hanya digunakan sebagai bahan bacaan tetapi tidak dirujuk dalam teks tidak dimasukkan ke dalam daftar pustaka. Sebaliknya, semua bahan pustaka yang disebutkan dalam bagian inti Skripsi harus dicantumkan dalam daftar pustaka. Tatacara penulisan daftar pustaka dibahas pada Bagian Teknik Penulisan, dalam buku pedoman ini. (Contoh Penulisan Daftar Pustaka dapat dilihat pada Lampiran 20). 27


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN 2. Pernyataan keaslian tulisan Pernyataan keaslian tulisan berisi ungkapan penulis bahwa isi Skripsi yang ditulisnya bukan merupakan pengambil-alihan tulisan atau pikiran orang lain yang diaku sebagai hasil tulisan atau pemikirannya sendiri. Pengambil-alihan karya orang lain untuk diaku sebagai karya sendiri merupakan tindak kecurangan yang lazim disebut plagiasi. (Contoh pernyataan keaslian tulisan dapat dilihat pada Lampiran 21). 3. Lampiran-lampiran Lampiran hendaknya berisi berbagai keterangan yang dipandang penting untuk skripsi, misalnya : Di dalam naskah skripsi wajib dilampirkan: a. Instrumen penelitian (kuesioner) bila menggunakan instrumen kuesioner. b. Surat pengantar kuesioner/penjelasan penelitian kepada responden (Lihat Lampiran 22a dan 22b); c. Lembar persetujuan dari responden sebagai subjek penelitian (informed consent) (Lihat Lampiran 23); d. Pernyataan telah melaksanakan informed consent. Untuk menjamin bahwa prosedur ini telah dilaksanakan, maka pada naskah skripsi juga dilampirkan lembar pernyataan dari peneliti bahwa telah melaksanakan penelitian sesuai dengan ketentuan pada laik etik (termasuk telah memperoleh informed consent) yang disetujui oleh pembimbing (Lihat Lampiran 24a dan 24b). e. Pernyataan laik etik dari Komisi Etik (Lihat Lampiran 25). f. Print-out analisis statistik yang digunakan; Dan bila perlu melampirkan juga: g. Surat ijin dan tanda bukti telah melaksanakan pengumpulan data penelitian dari Instansi terkait. h. Data mentah hasil penelitian; Untuk mempermudah membacanya, setiap lampiran harus diberi nomor urut lampiran dengan menggunakan angka Arab dan judul lampiran. Catatan untuk penelitian deskriptif: Jenis penelitian untuk Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya dapat bersifat penelitian yang bersifat deskriptif maupun inferens (analitik). Penelitian deskriptif cukup menggambarkan fenomena yang ada, mahasiswa dituntut menganalisis data dengan analisis tabel atau content analysis. Interpretasi data untuk membentuk formulasi yang tepat mengenai gambaran keadaan yang terjadi adalah bagian penting dari penelitian deskriptif ini yang menggambarkan ketajaman berfikir mahasiswa dalam memasukkan berbagai idenya dalam memecahkan masalah yang telah dirumuskan dalam penelitian. Untuk penelitian deskriptif tidak ada hubungan variabel yang harus diuji dalam hipotesis. Namun demikian analisis data masih dikaitkan dalam suatu kondisi tententu yang digambarkan oleh data yang menggambarkan kondisi tersebut. Variabel yang mendiskripsikan terjadinya masalah dikaitkan dengan variabel fenomena yang menjadi fokus masalah. Pola penyusunan laporan penelitiannya dapat disesuaikan dengan format laporan penelitian seperti yang dijelaskan dalam bab ini. 28


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN D. Format/Sistematika Bagian Inti Laporan Skripsi Format/sistematika bagian inti laporan skripsi dapat diikuti pada contoh berikut: 1. Format laporan penelitian analitik. (Lihat hal. 30-35) 2. Format laporan penelitian analitik case-control study(Lihat hal. 36-43) 3. Format laporan penelitian deskriptif (Lihat hal. 44-48) 29


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN 1. Format laporan penelitian analitik Bagian Awal (Lihat hal. 4-7) Bagian awal terdiri atas: 1. Halaman sampul depan 2. Halaman judul/sampul dalam 3. Halaman persetujuan 4. Halaman pengesahan 5. Halaman peruntukan (tidak harus ada) 6. Halaman kata pengantar 7. Abstrak (bahasa Indonesia) 8. Abstract (bahasa Inggris) 9. Daftar isi 10. Daftar tabel 11. Daftar gambar 12. Daftar simbol, singkatan, dan istilah 13. Daftar lampiran 30


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang 1. Jelaskan tentang besar masalah dan dampaknya (pentingnya masalah); 2. Area spesifik masalah; 3. Elaborasi hasil penelitian, mana yang sudah dan yang belum diketahui/diteliti; 4. Tentukan dari hasil elaborasi tersebut mana yang belum diteliti untuk dipilih sebagai fokus masalah. (Lihat hal. 9) B. Rumusan Masalah 1. Rumuskan masalah dengan kalimat tanya. 2. Rumuskan dengan padat dan jelas dan lugas; 3. Rumusan itu hendaknya dapat diuji secara empiris, memberi petunjuk tentang mungkinnya mengumpulkan data (berbentuk variabel) untuk menjawab pertanyaan penelitian. (Lihat hal. 10) C. Tujuan (Lihat contoh tujuan penelitian hal.10) 1. Tujuan umum Umumnya berupa formulasi dari rumusan masalah menjadi kalimat yang menyatakan tujuan. 2. Tujuan khusus Seringkali tujuan (umum) belum menunjukkan variabel, sehingga perlu rincian dari tujuan (umum) menjadi beberapa tujuan (khusus) yang bisa divariabelkan. D. Manfaat Hasil Penelitian(Lihat hal. 11) 1. Manfaat bagi institusi terkait dengan masyarakat; 2. Manfaat bagi instisusi lain yang memiliki kondisi dan maslah yang sama; 3. Manfaat utnuk pengembangan diri bagi peneliti; 4. Manfaat bagi pengembangan ilmu; 31


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN BAB II TINJAUAN PUSTAKA 1. Tinjauan pustaka memuat: a. Deskripsi teoritis tentang obyek (variabel) yang diteliti. b. Kesimpulan tentang kajian yang antara lain berupa argumentasi rumusan hipotesis yang diajukan. 2. Mengikuti prinsip: a. Prinsip relevansi. (Jangan menyajikan yang tidak relevan dengan masalah yang akan diteliti) b. Prinsip kemutakhiran. (Sumber yang up to date). 3. Sumber pustaka (Lihat hal. 11) 4. Pemilihan bahan pustaka (Lihat hal. 11) BAB III KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESIS PENELITIAN A. Kerangka Konsep: Teori/konsep (dari hasil kajian pustaka) yang tersusun secara sistematis yang mendasari dirumuskannya permasalahan dan hipotesis penelitian. Bentuknya adalah skema sistematis dari kajian pustaka, yang menunjukkan hubungan dari berbagai variabel, disertai uraian yang menjelaskan skema. (Lihat hal. 12-17) B. Hipotesis Penelitian (Lihat hal. 12) BAB IV METODE PENELITIAN A. Rancangan Penelitian Menjelaskan jenis penelitian yang dikerjakan (Lihat hal. 18-19). B. Lokasi dan Waktu Penelitian (Lihat hal. 19) C. Populasi dan Sampel (Lihat hal. 19) 1. Populasi a. Jelaskan sifat/karakteristik populasi (batasan-2nya) b. Bagaimana kriteria inklusi dan eksklusi (Lihat hal 20) 2. Sampel……. 32


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN 2. Sampel (Lihat hal. 20-21) a. Besarnya sampel: Tentukan besar sampel dengan formula/rumus yang tepat. Penelitian deskriptif tidak harus menggunakan sampel, sehingga tidak harus menggeneralisasi hasil penelitian; b. Bila memerlukan sampel, maka untuk penentuan besar sampel prosedur dan teknik pengambilan sampel sama dengan penelitian analitik: 1) Pembuatan sampling frame; 2) Teknik pengambilan sampel. D. Variabel Penelitian (Lihat hal. 21) Dalam penelitian deskriptif tidak ada variabel bebas dan terikat. Tetapi ada variabel yang menjadi fokus masalah dan variabel yang mendeskripsikan terjadinya masalah. 1. Tentukan variabel yang menjadi fokus masalah kesehatan dan 2. Tentukan variabel yang mendeskripsikan terjadinya masalah kesehatan. E. Definisi Operasional (Lihat hal. 21) Definisi operasional bukan definisi teoritis. Definisi operasional adalah definisi dari variabel-variabel yang diukur/diamati, yang menyangkut (1) sebutan variabel (2) definisi operasional, (3) kategori dan kriteria, (4) alat ukur, dan (5) skala pengukuran/skala data. Definisi operasional bisa dalam bentuk tabel tabel maupun uraian (Lihat Tabel III.2). F. Prosedur Penelitian (Lihat hal. 22-25) 1. Langkah-langkah (alur prosedur) penelitian. 2. Kualifikasi dan jumlah petugas. 3. Jadwal pengumpulan data. 4. Bahan/alat/instrumen yang digunakan. 5. Metode/teknik pengolahan data. G. Analisis Data (Lihat hal. 25) Jelaskan teknik analisis data yang digunakan. Bila menggunakan komputer sebut programnya. Mis. SPSS 16.0 for Window. BAB V HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS DATA A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian Deskripsikan lokasi penelitian atau tempat subyek penelitian berada. B. Hasil Penelitian ……………… 33


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN B. Hasil Penelitian ……………… Menampilkan data yang memberikan gambaran atau profil dari subyek penelitian (karakteristik subyek penelitian), serta data yang relevan dengan tujuan dan penelitian. C. Analisis Data 1. Tampilkan tabel yang akan dianalisis 2. Analisis secara kontekstual/deskripsikan keadaan/kondisi yang ada/terjadi dengan kejadian/fenomenon yang menjadi fokus permasalahan. BAB VI PEMBAHASAN Pembahasan adalah proses menjawab pertanyaan yang dirumuskan dalam rumusan masalah penelitian, yang berarti: (Lihat hal. 26) 1. menunjukkan bagaimana tujuan penelitian dicapai; 2. menafsirkan adanya indikasi/kecenderungan suatu variabel dengan terjadinya suatu fenomenon yang menjadi fokus permasalahanm (menurut persepsi peneliti); 3. mengintegrasikan penemuan ke dalam kumpulan pengetahuan yang telah mapan; 4. memodifikasi teori yang telah ada atau menyusun teori baru, dan 5. menjelaskan implikasi lain hasil penelitian, termasuk keterbatasan penelitian dan kemungkinan penelitian lanjutan. BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan (Lihat hal. 26) Kesimpulan adalah jawaban permasalahan, dan harus sesuai dengan tujuan penelitian. Tata urut kesimpulan konsisten dengan urutan rumusan masalah, rumusan tujuan, hasil yang diperoleh dan pembahasan. B. Saran-saran …………. 34


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN A. Saran-saran 1. Saran hendaknya bersumber pada temuan penelitian, pembahasan dan kesimpulan. 2. Bersifat rinci dan operasional. 3. Bersifat spesifik sesuai dengan institusi yang diberi saran misalnya ditujukan kepada perguruan tinggi, lembaga pemerintah atau pihak lain dan bersifat operasional. BAGIAN AKHIR A. DAFTAR PUSTAKA 1. Tulislah semua sumber yang telah digunakan dalam Bab I, II, III dan IV. 2. Tidak perlu menulis sumber informasi yang tidak digunakan dalam penulisan skripsi. 3. Sumber informasi yang up to date. B. PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN C. LAMPIRAN 35


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN 2. Format laporan penelitian analitik case control study PENGANTAR TENTANG PENELITIAN ANALITIK CASE CONTROL STUDY Penelitian kasus-kontrol atau case control study, case comparison study, case- compeer study, case referent study atau retrospective study, merupakan penelitian epidemiologis analitik observasional yang menelaah hubungan antara efek (penyakit atau kondisi kesehatan) tertentu dengan faktor risiko tertentu. Desain penelitian kasus-kontrol dapat digunakan untuk menilai berapa besar peran faktor risiko dalam kejadian penyakit (cause-effect relationship), seperti hubungan hubungan antara kejadian kanker serviks dengan perilaku seksual, hubungan antara tuberkulosis pada anak dengan vaksinasi BCG, atau hubungan antara status gizi bayi berusia 1 tahun dengan pemakaian KB suntik pada ibu dsb (Suradi dkk. dalam Sastroasmoro, 2002). Studi kasus-kontrol banyak digunakan dalam penelitian terutama untuk penyakit-penyakit yang jarang ditemukan. Hal-hal yang penting untuk diperhatikan dalam penelitian ini adalah: 1. Penelitian dimulai dengan identifikasi pasien dengan efek atau penyakit tertentu (yang disebut kasus) dan kelompok tanpa efek (disebut sebagai kontrol) 2. Secara retrospektif diteliti faktor risiko yang dapat menerangkan mengapa kasus terkena efek, sedangkan kontrol tidak. 3. Membandingkan apakah suatu faktor risiko tertentu benar berpengaruh terhadap terjadinya efek yang diteliti dengan membandingkan kekerapan pajanan faktor risiko tersebut pada kelompok kasus dengan pada kelompok kontrol. 4. Hipotesis: Pasien penyakit X lebih sering mendapat pajanan faktor risiko Y dibandingkan dengan mereka yang tidak berpenyakit X. 5. Pertanyaan penelitian: Apakah ada pengaruh antara faktor risiko tertentu dengan terjadinya penyakit (keadaan kesehatan lain) pada populasi yang diteliti? Tahapan penelitian kasus kontrol: 1. Menentukan pertanyaan penelitian dan hipotesis (di Pendahuluan); 2. Mendefinisikan variabel penelitian (faktor risiko dan efek di Bab Metode Penelitian); 3. Menentukan subyek penelitian: a. Kelompok (sampel) kasus 1) Dalam pemilihan kasus sebaiknya memilih kasus insidens (kasus baru) bukan kasus prevalensi (lama dan baru); 2) Tempat (sumber data) institusi yang memiliki pencatatan yang baik (Rumah Sakit, Dinas Kesehatan, Puskesmas); 3) Saat diagnosis. b. Kelompok (sampel) kontrol………… 36


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN b. Kelompok (sampel) kontrol 1. Memilih kasus dan kontrol dari populasi yang sama. 2. Matching yaitu memilih kontrol dengan karakteristik yang sama dengan kasus untuk semua variabel yang mungkin menjadi faktor risiko kecuali variabel yang diteliti. 3. Memilih lebih dari satu kelompok kontrol, misalnya apabila kasus berasal dari suatu rumah sakit, satu kelompok kontrol dari rumah sakit yang sama, satu kelompok lagi dari daerah tempat tinggal kasus. Evaluasi hasilnya: apabila rasio odds dengan menggunakan 2 kelompok kontrol yang berlainan tersebut tidak banyak berbeda, maka hal tersebut akan memperkuat asosiasi yang ditemukan, sedangkan apabila rasio odds antara kasus dengan masing-masing kontrol sangat berbeda berarti salah satu atau kedua hasil tersebut tidak sahih (terdapat bias), sehingga perlu diteliti dimana letak bias tsb. 4. Menetapkan besar sampel (Sastroasmoro, 2002) Pada dasarnya untuk penelitian kasus-kontrol jumlah subyek yang akan diteliti tergantung pada: a. Berapa besar densitas pajanan faktor risiko pada populasi. Hal ini penting terutama bila kontrol diambil dari populasi. b. Rasio odds terkecil yang dianggap bermakna (R) misalnya 2. c. Derajat kemaknaan (kesalahan tipe I, a) dan kekuatan (power = 1 - b) yang dipilih. Biasanya dipilih a = 5%, b = 10% atau 20% (power = 90% atau 80%) d. Rasio (perbandingan) antara jumlah kasus dan kontrol. Dengan memilih kontrol yang lebih banyak maka kasus dapat dikurangi. Bila jumlah kontrol diambil c kali, maka jumlah kasus dapat dikurangi dari n menjadi (c+1)n/2c. Contoh penelitian yang menggunakan 100 kasus dan 100 kontrol mempunyai kekuatan yang sama dengan rasio kasus:kontrol = 75/150, atau 63/253, atau 55/550. e. Apakah pemilihan kontrol dilakukan dengan matching atau tidak. Dengan matching jumlah subyek menjadi lebih sedikit. Menurut Suyatno (2010), menentukan besar sampel kontrol dapat ditentukan dengan menggunakan perbandingan antara besar kasus dibanding besar kontrol sebagai 1:1, 1:2, atau 1:3. Dengan pertimbangan tersebut apabila besar sampel kontrol sebesar 30 individu sebagai besar sampel terkecil suatu sampel, maka besar kasus setidak-tidaknya adalah 10 individu. 5. Melakukan pengukuran …………………. 37


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN 5. Melakukan pengukuran Validitas hasil pengukuran sangat tergantung pada sumber data yang obyektif tersedia lengkap, misalnya rekam medik yang lengkap, gambaran patologi- anatomik, hasil laboratorium atau pencitraan. Namun lebih sering penentuan pajanan yang terjadi masa lalu dengan anamnesis semata-mata mengandalkan daya ingat responden. 6. Menganalisis hasil Analisis hasil studi kasus-kontrol dapat bersifat sederhana yaitu menentukan rasio odds, sampai pada yang bersifat kompleks yaitu menggunakan analisis multivariate. Ini ditentukan oleh apa yang ingin diteliti, bagaimana cara memilih control matching atau tidak dan terdapatnya variabel yang mengganggu atau tidak. 38


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN FORMAT LAPORAN CASE CONTROL STUDY: Bagian Awal (Lihat hal. 4-7) Bagian awal terdiri atas: 1. Halaman sampul depan 2. Halaman judul/sampul dalam 3. Halaman persetujuan 4. Halaman pengesahan 5. Halaman peruntukan (tidak harus ada) 6. Halaman kata pengantar 7. Abstrak (bahasa Indonesia) 8. Abstract (bahasa Inggris) 9. Daftar isi 10. Daftar tabel 11. Daftar gambar 12. Daftar simbol, singkatan, dan istilah 13. Daftar lampiran 39


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang 1. Jelaskan tentang besar masalah dan dampaknya; 2. Area spesifik masalah; 3. Elaborasi hasil penelitian, mana yang sudah dan yang belum diketahui/diteliti; 4. Tentukan dari hasil elaborasi tersebut mana yang belum diteliti untuk dipilih sebagai fokus masalah. (Lihat hal. 9) B. Rumusan Masalah 1. Rumuskan masalah dengan kalimat tanya. 2. Rumuskan dengan padat dan jelas dan lugas; 3. Rumusan itu hendaknya dapat diuji secara empiris, memberi petunjuk tentang mungkinnya mengumpulkan data (berbentuk variabel) untuk menjawab pertanyaan penelitian. (Lihat hal 10) C. Tujuan (Lihat hal. 10) 1. Tujuan umum Umumnya berupa formulasi dari rumusan masalah menjadi kalimat yang menyatakan tujuan. 2. Tujuan khusus Seringkali tujuan (umum) belum menunjukkan variabel, sehingga perlu rincian dari tujuan (umum) menjadi beberapa tujuan (khusus) yang bisa divariabelkan. D. Manfaat Hasil Penelitian(Lihat hal. 11) 1. Manfaat bagi institusi terkait dengan masyarakat; 2. Manfaat bagi institusi lain yang memiliki kondisi dan masalah yang sama; 3. Manfaat untuk pengembangan diri bagi peneliti; 4. Manfaat bagi pengembangan ilmu; 40


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN BAB II TINJAUAN PUSTAKA 1. Tinjauan pustaka memuat: a. Deskripsi teoritis tentang obyek (variabel) yang diteliti. b. Kesimpulan tentang kajian yang antara lain berupa argumentasi rumusan hipotesis yang diajukan. 2. Mengikuti prinsip: a. Prinsip relevansi. (Jangan menyajikan yang tidak relevan dengan masalah yang akan diteliti) b. Prinsip kemutakhiran. (Sumber yang up to date). 3. Sumber pustaka (Lihat hal. 11) 4. Pemilihan bahan pustaka (Lihat hal. 11) BAB III KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESIS PENELITIAN A. Kerangka Konsep: Teori/konsep (dari hasil kajian pustaka) yang tersusun secara sistematis yang mendasari dirumuskannya permasalahan dan hipotesis penelitian. Bentuknya adalah skema sistematis dari kajian pustaka, yang menunjukkan hubungan dari berbagai variabel, disertai uraian yang menjelaskan skema. (Lihat hal. 12-17). B. Hipotesis Penelitian (Lihat hal. 12) BAB IV METODE PENELITIAN A. Rancangan Penelitian Menjelaskan jenis penelitian yang dikerjakan (Lihat hal. 18-19). B. Lokasi dan Waktu Penelitian (Lihat hal. 19) C. Populasi dan Sampel (Lihat hal. 19) Dalam hal kasus dan kontrol diambil seluruhnya dari populasi yang sama, maka penentuan populasi dan sampel sama dengan penelitian analitik pada umumnya.Tetapi apabila kasus dalam jumlah tertentu (misalnya kasus dari Rumah Sakit) kemudian dicari kontrol (di masyarakat) maka kelompok kasus dan kontrol ditentukan sebagai berikut: 1. Kelompok kasus a. Dalam pemilihan kasus sebaiknya memilih kasus insidens (kasus baru) bukan kasus prevalens (lama dan baru); b. Tempat (sumber data) institusi yang memiliki pencatatan yang baik (Rumah Sakit, Dinas Kesehatan, Puskesmas); c. Saat diagnosis. 41


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN 2. Kontrol a. Memilih kontrol dari masyarakat yang memiliki karakteristik sama misalnya tinggal di wilayah geografi yang sama dengan kasus (misal: satu desa yang sama, atau satu kecamatan yang sama); b. Menentukan besar sampel; c. Matching yaitu memilih kontrol dengan karakteristik yang sama dengan kasus untuk semua variabel yang mungkin menjadi faktor risiko kecuali variabel yang diteliti. d. Memilih lebih dari satu kelompok kontrol (tidak harus). 3. Menentukan besar sampel case control (Lihat hal. 37) D. Variabel Penelitian (Lihat hal. 21) 1. Tentukan efek sebagai variabel terikat (akibat). 2. Tentukan faktor risiko sebagai variabel bebas (sebab). E. Definisi Operasional (Lihat hal. 21) Definisi operasional bukan definisi teoritis. Definisi operasional adalah definisi dari variabel-variabel yang diukur/diamati, yang menyangkut (1) sebutan variabel (2) definisi operasional, (3) kategori dan kriteria, alat ukur, (4) kategorisasi dan kriteria dan (5) skala pengukuran/skala data. Definisi operasional bisa dalam bentuk tabel tabel maupun uraian (Lihat Tabel III.2). F. Prosedur Penelitian (Lihat hal. 22-25) 1. Alur prosedur (langkah-langkah) penelitian. 2. Kualifikasi dan jumlah petugas. 3. Jadwal pengumpulan data. 4. Bahan/alat/instrumen yang digunakan. 5. Metode/teknik pengolahan data. G. Analisis Data (Lihat hal. 25) 1. Jelaskan teknik analisis data yang digunakan. Bila menggunakan komputer sebut programnya. Mis. SPSS 16.0 for Windows. 2. Sebutkan hipotesis (hipotesis-hipotesis) statistik yang akan diuji (H0 dan H1). BAB V HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS DATA A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian Deskripsikan lokasi penelitian atau tempat subyek penelitian berada. B. Hasil Penelitian …………………. 42


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN B. Hasil Penelitian Menampilkan data yang memberikan gambaran atau profil dari subyek penelitian (karakteristik subyek penelitian), serta data yang relevan dengan tujuan dan hipotesis penelitian. C. Analisis Data 1. Tampilkan tabel yang akan dianalisis; 2. Tulis hipotesis (hipotesis-hipotesis) statistik (Ho dan H1); 3. Menguji hipotesis; 4. Simpulkan. BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan (Lihat hal. 26) Kesimpulan adalah jawaban permasalahan, dan harus sesuai dengan tujuan penelitian. Tata urut kesimpulan konsisten dengan urutan rumusan masalah, rumusan tujuan, hasil yang diperoleh dan pembahasan. B. Saran-saran 1. Saran hendaknya bersumber pada temuan penelitian, pembahasan dan kesimpulan. 2. Bersifat rinci dan operasional. 3. Bersifat spesifik sesuai dengan institusi yang diberi saran misalnya ditujukan kepada perguruan tinggi, lembaga pemerintah atau pihak lain dan bersifat operasional. BAGIAN AKHIR A. DAFTAR PUSTAKA 1. Tulislah semua sumber yang telah digunakan dalam Bab I, II, III dan IV. 2. Tidak perlu menulis sumber informasi yang tidak digunakan dalam penulisan skripsi. 3. Sumber informasi yang up to date. B. PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN C. LAMPIRAN 43


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN 3. Format laporan penelitian deskriptif Bagian Awal (Lihat hal. 4-7) Bagian awal terdiri atas: 1. Halaman sampul depan 2. Halaman judul/sampul dalam 3. Halaman persetujuan 4. Halaman pengesahan 5. Halaman peruntukan (tidak harus ada) 6. Halaman kata pengantar 7. Abstrak (bahasa Indonesia) 8. Abstract (bahasa Inggris) 9. Daftar isi 10. Daftar tabel 11. Daftar gambar 12. Daftar simbol, singkatan, dan istilah 13. Daftar lampiran 44


Pedoman Penulisan dan Pelaksanaan Skripsi BAB II – FORMAT PENULISAN SKRIPSI HASIL PENELITIAN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang 1. Jelaskan tentang besar masalah dan dampaknya; 2. Area spesifik masalah; 3. Elaborasi hasil penelitian, mana yang sudah dan yang belum diketahui/diteliti; 4. Tentukan dari hasil elaborasi tersebut mana yang belum diteliti untuk dipilih dalam menentukan maslah. (Lihat hal. 9) B. Rumusan Masalah Rumuskan masalah dinyatakan: 1. Dengan kalimat tanya; 2. Rumuskan dengan padat dan jelas dan lugas; 3. Rumusan itu hendaknya dapat diuji secara empiris, memberi petunjuk tentang mungkinnya mengumpulkan data (berbentuk variabel) untuk menjawab pertanyaan penelitian. (Lihat hal 10) C. Tujuan (Lihat hal. 10) a. Tujuan umum Umumnya berupa formulasi dari rumusan masalah menjadi kalimat yang menyatakan tujuan. b. Tujuan khusus Seringkali tujuan (umum) belum menunjukkan variabel, sehingga perlu rincian dari tujuan (umum) menjadi beberapa tujuan (khusus) yang bisa divariabelkan. D. Manfaat Hasil Penelitian 1. Manfaat masyarakat atau institusi terkait; 2. Manfaat bagi instisusi lain yang memungkinkan hasil penelitian ini bisa diterapkan; 3. Manfaat bagi peneliti; 4. Manfaat bagi pengembangan ilmu. 45


Like this book? You can publish your book online for free in a few minutes!
Create your own flipbook